Ada 3 kelompok Paduan Suara tingkat Paroki di Paroki St. Herkulanus, yaitu: (1) P.S. GITA BAKTI HERKULANUS yang berlatih rutin tiap minggu sore, (2) P.S. IUVENISH CHORUS yang beranggotakan para OMK Paroki Santo Herkulanus, (3) P.S. SERAFIM yang beranggotakan para Pengurus dan Karyawan Yayasan Yohanes Paulus Depok.

Kamis, 01 Januari 2015

Katekese di Hari Raya Santa Perawan Maria Bunda Allah (1 Januari)

Print Friendly and PDF

Bunda Maria adalah Bunda Allah karena ia mengandung, melahirkan dan membesarkan Yesus Kristus, Sang Firman Allah yang adalah Allah (Yoh 1:1) yang telah menjadi manusia (Yoh 1:14). Yesus Kristus yang adalah Allah menjadi manusia, mengambil kodrat manusia tanpa kehilangan kodrat Ilahi-Nya. Inilah Misteri Inkarnasi / Penjelmaan.

Bila Yesus Kristus adalah sungguh Allah dan sungguh manusia, maka Bunda Maria yang adalah Bunda-Nya pantas kita yakini sebagai Bunda Allah. Bunda Maria sebagai Bunda Allah bukanlah berarti ia setara dengan Allah. Gereja Katolik selalu mengajarkan bahwa Bunda Maria bukanlah Allah atau setara dengan Allah. Gereja Katolik selalu mengajarkan bahwa Bunda Maria adalah sungguh-sungguh manusia yang penuh rahmat dan disertai Tuhan.

Gelar Bunda Maria sebagai Bunda Allah menunjukkan peran serta Bunda Maria dalam Misteri Inkarnasi dan karya keselamatan Allah. Dalam misteri inkarnasi, Bunda Maria-lah yang memberikan kodrat manusia kepada Sang Firman Allah. Dalam karya keselamatan Allah, dengan ketaatannya, ia memberikan rahimnya bagi Sang Firman Allah yang menjadi manusia. Ia menjadi saluran rahmat keselamatan dari Allah bagi manusia. Teologi Tubuh yang dibangun oleh St. Paulus dalam berbagai suratnya menggambarkan Allah sebagai Kepala dan Gereja sebagai Tubuh Mistik-Nya. St. Alfonsus Liguori, Uskup dan Doktor Gereja, dengan cerdas dan indah menggambarkan Bunda Maria sebagai leher yang menjadi saluran rahmat dari Allah, Sang Kepala, bagi anggota Tubuh Mistik lainnya.

Ajaran Bunda Maria sebagai Bunda Allah pada abad ke-5 mendapat serangan dari ajaran sesat Nestorianisme. Pencetus ajaran ini adalah Nestorius dari Konstantinopel. Ia mengajarkan bahwa Sang Firman Allah tidak berinkarnasi, tidak menjelma menjadi manusia melainkan hanya bersatu dengan manusia Yesus Kristus. Dengan kata lain, bidaah ini mengajarkan bahwa Pribadi manusia Yesus Kristus dan Pribadi Sang Firman Allah adalah dua pribadi yang berbeda yang bersatu di dalam Yesus Kristus.

Oleh karena itu, bidaah ini menolak gelar Bunda Allah terhadap Bunda Maria. Bagi mereka, Bunda Maria hanya melahirkan manusia Yesus sebagai Temple of God the Son, manusia Yesus sebagai tempat berdiam bagi Sang Firman Allah. Sedangkan Gereja Katolik mengajarkan bahwa Maria melahirkan Yesus Kristus, Sang Firman Allah yang menjelma menjadi manusia; sungguh Allah sungguh manusia. Ajaran ini telah dianathema/dikutuk dengan tegas oleh Paus St. Selestinus I melalui Uskup St. Sirillus dari Alexandria pada Konsili Efesus 431 M.

Ajaran Nestorius ini sungguh menyerang tidak hanya Misteri Inkarnasi tetapi juga Tritunggal Mahakudus. Dengan menolak Maria sebagai Bunda Allah, ia telah menolak bahwa Yesus Kristus yang dilahirkan Maria adalah sungguh Allah. Menolak bahwa Yesus Kristus adalah Allah berarti menolak Tritunggal Mahakudus. Bapa Gereja St. Gregorius dari Nazianzus sejak abad ke-5 telah memperingatkan kita akan hal ini, "Menolak Maria sebagai Bunda Allah berarti menolak pula Trinitas."

Sumber:
http://www.indonesianpapist.com/2012/01/katekese-di-hari-raya-santa-perawan.html

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP