Ada 3 kelompok Paduan Suara tingkat Paroki di Paroki St. Herkulanus, yaitu: (1) P.S. GITA BAKTI HERKULANUS yang berlatih rutin tiap minggu sore, (2) P.S. IUVENISH CHORUS yang beranggotakan para OMK Paroki Santo Herkulanus, (3) P.S. SERAFIM yang beranggotakan para Pengurus dan Karyawan Yayasan Yohanes Paulus Depok.

Sabtu, 17 Oktober 2015

Pengalaman Perayaan Misa Latin Di Pontianak

Print Friendly and PDF

Sejak pembaharuan Liturgi Romawi yang dipormulgasikan oleh Beato Paus Paulus VI ( Selanjutnya dibaca “Forma Ordinaria/FO”), Liturgi Gereja Katolik ritus latin menjadi lebih sederhana ( dan tetap Agung) dibanding Liturgi Misa 1962 (selanjutnya dibaca “Forma Extraordinaria/FE”). Misa Forma Ordinaria menjadi lazim dirayakan di paroki – paroki Gereja, serta Misa ini mengizinkan penggunaan bahasa vernakular (bahasa lokal) di setiap doa ( Tentu mendapatkan pengesahan dari takha suci Vatikan). Misa Forma Extraordinaria pada kala itu diizinkan untuk tetap dirayakan di daerah – daerah yang memungkinkan saja. Atas kemurahan hati Paus Sto. Yohanes Paulus II, para Uskup diminta bermurah hati kepada umat beriman yang menginginkan perayaan Misa dalam Forma Extraordinaria.

Pada tanggal 7 Juli 2007, Paus Benediktus XVI (Sekarang Bapa Benediktus) atas inisiatif pribadi mengeluarkan dekrit yang bernama “Summorum Pontificum”. Dekrit ini berisikan kebebasan kepada para Imam untuk mengurbankan Misa suci Forma Extraordinaria, bahkan para Uskup dikeuskupan masing – masing diminta untuk memperkenalkan Misa FE ini kepada umat beriman.

Atas dasar keinginan suci dari Bapa Benediktus, Kaum muda – mudi Katolik (Komunitas Liturgia Latina Sto. Yohanes XXIII) di Keuskupan Agung Pontianak berusaha mewujudkannya.

Proses merealisasi Misa Forma Extraordinaria ini tentu banyak rintangan, baik dalam hal mencari Imam yang bersedia memimpin Misa FE ini, maupun sistem komunikasi dan perancangan teknis dalam komunitas itu sendiri. pada pertengahan tahun 2014, Y.M Hieronymus Herculanus Bumbun (Sewaktu masih Uskup Agung Pontianak) memberikan restu / izin perayaan Misa FE ini. Ia pun menunjuk seorang Imam dan Gereja yang menjadi Selebran dan tempat diselenggarakan Misa. Beberapa bulan kemudian, Y.M Agustinus Agus menjadi Uskup Agung Pontianak, izin / restu pun diberikan seraya ketentuan – ketentuan harus diperhatikan. Seiring perjalanan, Misa FE ini belum terealisasi hingga akhir bulan Januari 2015 karena kesibukan dari Imam selebran itu sendiri.

Pada awal bulan februari 2015, atas dorongan dan pertolongan Tuhan, anggota dari Komunitas penyelenggara Misa FE ini segera menemui Y.M Hieronymus Herculanus Bumbun ( Uskup Agung Emeritus Pontianak) di sakristi (setelah Misa kudus) untuk meminta kesediaan menjadi Selebran Misa. singkat cerita, Y.M Hieronymus menyanggupi tawaran menjadi selebran Misa. Di bulan februari, anggota – anggota menjadi “sibuk” dengan berbagai persiapan dan tentu dengan suasana hati yang gembira karena dapat mewujudkan keinginan Bapa Benediktus yang terkasih.

Pada tanggal 1 maret 2015 (Minggu Prapaskah II) pukul 08.30 WIB, menjadi sejarah dalam Keuskupan Agung Pontianak, MISA FORMA EXTRAORDINARIA dikurbankan di kapel biara SFIC Sto. Antonius. Misa Kudus berlangsung khidmat dan dihadiri kurang lebih 105 umat beriman, walaupun ada kebingungan diantara umat beriman baik dalam tata liturgi yang sedikit berbeda dengan Misa Forma Ordinaria, maupun pelafalan bahasa latin.

Misa pun usai, Selebran dan Akolit foto bersama untuk menyimpan kenangan, tak lupa juga bersama Anggota Koor Alyans (Mahasiswa / i Keuskupan Ketapang).

Dalam Sakristi, Akolit membereskan busana liturgi. Seorang suster yang ikut Misa FE ini masuk dan melihat. Percakapan hangat antara suster dan akolit mengenai Misa ini, suster pun meminta kata kunci untuk mencari video Misa FE ini di youtube.

Semua barang untuk keperluan Misa Kudus pun sudah dibereskan. anggota komunitas Latina duduk di ruang santai. Suster Yohana, SFIC yang duduk dikursi roda tersenyum seraya bercanda dengan seorang Akolit, “Kamu jadi Uskup aja ya? hehe”. Bersama dua suster sepuh, pembicaraan santai membuat suasana menjadi hangat, mereka menceritakan bagaimana masa lalu Misa ini dirayakan, kotbah dalam banyak bahasa (latin, Belanda, Indonesia, Mandarin, dll). Para suster pun mengungkapkan perasaannya, ada rasa khidmat menggunakan bahasa latin dalam Misa, serta Imam yang membelakangi umat (sebenarnya Imam dan Umat bersama – sama menghadap Allah). Suster yang satu pun mengusulkan agar Misa ini dirayakan pada hari – hari Raya dan juga dirayakan secara serempak di paroki – paroki, karena keagungan Misa dalam penggunaan bahasa latin ini. “Para Pastor hendaknya bersedia merayakan Misa ini demi kebutuhan umat”, ungkapnya.

Hari itu menjadi hari yang sangat indah, para suster pun menyambut Misa ini dengan gembira, dan umat pun tidak sabar untuk menghadiri Misa FE yang akan datang.




Sumber:
http://spesalvifactisumus.wordpress.com/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP