%">PS "GITA BAKTI HERKULANUS" berlatih tiap Minggu sore

Senin, 25 Maret 2013

Misa Krisma: Uskup Berkati Tiga Minyak dan Terima Para Imam Perbaharui Janji Imamatnya

Print Friendly and PDF

SETIAP Rabu petang atau Kamis pagi menjelang Kamis Putih, di banyak keuskupan di Indonesia selalu diselenggarakan apa yang disebut ”Misa Krisma”.

Tentu bukan pada hari itu, Sakramen Krisma atau Sakramen Penguatan diberikan Uskup kepada umat katolik. Misa Krisma adalah ekaristi khusus dimana Uskup memberkati tiga jenis minyak.

Ketiga minyak itu adalah
(1) Minyak Katekumen (oleum catecumenorum) untuk memberkati mereka yang ingin menjadi katolik (para katekumen);
(2) Minyak Krisma (sacrum chrisma) yang merupakan minyak dengan campuran balsam dan jenis minyak ini digunakan untuk memberkati para baptisan, tahbisan diakonat, tahbisan imamat, tahbisan uskup, dan sakramen krisma;
(3) Minyak Orang Sakit (oleum infirmorum) yang biasa dipakai imam untuk memberkati mereka yang ada dalam kondisi sakit serius atau menjelang ajal atau mereka yang sudah berusia lanjut.

Tanda kesetiaan para imam kepada Uskup

Dalam setiap Misa Krisma selalu disinggung tentang kolegialitas para uskup. Meski istilah “kolegialitas” ini lebih melekat pada jabatan uskup, namun karena para imam sejatinya adalah para “pembantu” uskup dalam hal pengajaran iman katolik, maka istilah itu pun juga menjadi relevan untuk jabatan imamat.

Ekaristi atau misa menjadi sumber darimana kolegialitas para imam kepada Uskup dibangun dan pelihara secara berkesinambungan. Pada Misa Krisma inilah, kolegialitas para imam kepada Uskup diungkapkan dan diperbaharui. Terutama para imam diminta memperbaharui janji imamat mereka di hadapan uskup.

Yang penting tentu janji setiap imam di hadapan Uskup bahwa sebagai gembala rohani Gereja, para imam harus selalu setia, loyal, bertangungjawab atas hidup panggilan rohaninya sebagai imam yang tak lain adalah pembantu uskup.

Tradisi lama

Dari berbagai sumber bisa dikatakan, Misa Krisma merupakan tradisi liturgi Gereja sejak lama. Semula –sesuai dokumen Sacramentarium Gelasius—Misa Krisma selalu diselenggarakan bersamaan dengan Misa Kamis Putih pada petang hari. Namun belakangan, oleh Paus Pius XII tradisi misa petang hari itu dimajukan menjadi pagi atau sore pada hari sebelum Kamis Putih.

Mengapa harus ada minyak?

Minyak (zaitun) dalam tradisi Kitab Suci memiliki peran sangat penting dalam kehidupan umat Yahudi dalam keseharian mereka. Minyak dipakai untuk keperluan sehari-hari seperti masak, membuat roti, bahan bakar untuk menyalakan pelita, minyak penyembuh, mengurapi para tamu sebagai bentuk ucapan selamat datang, mengurapi jenazah sebelum dimakamkan atau bahkan memperoleh penampilan.

Kitab Suci juga menegaskan simbolisme rohani dari minyak. Misalnya, dalam Mazmur 23:5 kita dapati, “Engkau mengurapi kepalaku dengan minyak,” menggambarkan kemurahan dan kekuatan dari Tuhan; dan Mazmur 45:8, “Engkau mencintai keadilan dan membenci kefasikan; sebab itu Allah, Allahmu, telah mengurapi engkau dengan minyak sebagai tanda kesukaan, melebihi teman-teman sekutumu,” menggambarkan perutusan istimewa dari Tuhan dan sukacita menjadi hamba-Nya.

Berdasarkan warisan ini, Gereja Perdana mengadaptasi penggunaan minyak zaitun dalam ritual sakramentalnya. Minyak katekumen dipergunakan sehubungan dengan Sakramen Baptis. Dalam liturgi baptis yang sekarang, imam mendaraskan doa pembebasan dan lalu, dengan minyak katekumen mengurapi orang yang akan dibaptis pada dadanya, seraya mengatakan, “Kami mengurapi engkau dengan minyak keselamatan dalam nama Kristus Juruselamat kita; kiranya Ia menguatkan engkau dengan kuasaNya, Ia yang hidup dan berkuasa untuk selama-lamanya.”

Pengurapan dengan minyak katekumen sesudah doa pembebasan juga dapat dilakukan sepanjang masa katekumenat di salah satu atau beberapa kesempatan. Dalam kedua peristiwa tersebut, pengurapan ini melambangkan kebutuhan manusia akan pertolongan dan kekuatan dari Tuhan untuk mematahkan belenggu masa lampau dan mengatasi perlawanan dari yang jahat agar ia dapat mengaku imannya, datang pada pembaptisan dan hidup sebagai anak Allah.

Sumber:
http://www.sesawi.net/2012/04/01/misa-krisma-berkati-tiga-minyak-para-imam-perbaharui-janji-imamatnya-pada-uskup/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP