Ada 3 kelompok Paduan Suara tingkat Paroki di Paroki St. Herkulanus, yaitu: (1) P.S. GITA BAKTI HERKULANUS yang berlatih rutin tiap minggu sore, (2) P.S. IUVENISH CHORUS yang beranggotakan para OMK Paroki Santo Herkulanus, (3) P.S. SERAFIM yang beranggotakan para Pengurus dan Karyawan Yayasan Yohanes Paulus Depok.

Rabu, 20 April 2011

Kamis Putih

Print Friendly and PDF

Kamis Putih membuka Trihari Suci Paskah dengan perayaan perjamuan Tuhan dan mengenang pendirian sakramen ekaristi.

Melalui Perayaan Kamis Putih, Gereja membuka Trihari paska, saat Gereja merayakan Kebangkitan Tuhan bersama sengsara dan wafat-Nya. Trihari paska merupakan puncak, pusat dan sumber segala perayaan liturgi, doa-doa dan segala macam peribadatan yang dilakukan Gereja sepanjang tahun. Trihari paska juga merupakan sumber seluruh kehidupan Kristen kita.

Melalui perayaan Kamis Putih Gereja mengenang perjamuan Tuhan pada malam terakhir sebelum Tuhan Yesus ditangkap, disesah dan disalibkan. Pada malam perjamuan terakhir itu, Ia mencurahkan cinta sehabis-habis-Nya kepada para murid-Nya. Dengan tindakan mencuci kaki para rasul, Tuhan hendak memperagakan dan meneladankan bagaimana para murid harus meletakkan dasar kehidupan bersama kita, yakni kehidupan yang didasarkan dan dikembangkan atas dasar kasih dan pelayanan. Warna liturgi perayaan ini yang didominasi putih hendak mengungkapkan betapa kita harus memurnikan hati dan kehidupan kita. Dan, mewarnainya dengan kasih.

Melalui perayaan Kamis Putih, Gereja juga bermaksud mengenang pendirian Sakramen Ekaristi dan Sakramen Imamat. Dua sakramen yang saling bertautan satu dengan lainnya. Dan, bagi kita, sakramen Ekaristi merupakan makanan rohani, sumber kekuatan dalam perziarahan hidup kita menuju Allah. Melalui sakramen ini, Allah hadir dalam rupa roti dan anggur. Perayaan Kamis Putih juga merupakan perayaan kerahiman Allah dimana Allah memperlihatkan belas kasihan dan pengampunan yang luarbiasa kepada umat manusia.

Selama enam pekan madah kemuliaan tidak dinyanyikan, malam ini madah itu akan digemakan secara meriah dengan iringan giring-giring dan lonceng gereja. Tetapi, sesudah itu, kemeriahan akan ditiadakan, sebab, Gereja memasuki masa perkabungannya.

Selanjutnya, pada akhir upacara malam ini, akan diadakan prosesi dan penghormatan sakramen mahakudus. Lalu, altar akan dilucuti, dibersihkan dari segala macam hiasan dan keindahannya. Tindakan liturgis itu hendak mengungkapkan, bahwa pada malam perjamuan terakhir Yesus mengosongkan diri, memberikan diri-Nya bagi kehidupan dunia. Tindakan liturgis itu pula hendak menyatakan, bahwa Gereja memasuki masa kedukaan dan perkabungannya yang mendalam karena mempelainya, Yesus Kristus akan menderita sengsara dan wafat di kayu salib.

Upacara Kamis Putih, akan dilanjutkan dengan tuguran yang akan dilaksanakan di altar samping, tempat yang disiapkan khusus untuk itu. Umat diundang untuk menemani Tuhan yang dalam kegalauan dan penderitaan demi penebusan umat manusia. Tuguran, sekaligus pernyataan solidaritas kita kepada Tuhan Yesus yang bergelut dalam penderitaan-Nya.

Perayaan Kamis akan mengalir menuju perayaan wafat Tuhan, pada hari raya Jumat Agung dan mencapai puncaknya pada malam paska, saat Gereja merayakan kebangkitan Tuhan. Kamis Putih, Jumat Suci dan Malam paska atau trihari paska merupakan satu kesatuan.

Sumber : http://programkatekese.blogspot.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP