Ada 3 kelompok Paduan Suara tingkat Paroki di Paroki St. Herkulanus, yaitu: (1) P.S. GITA BAKTI HERKULANUS yang berlatih rutin tiap minggu sore, (2) P.S. IUVENISH CHORUS yang beranggotakan para OMK Paroki Santo Herkulanus, (3) P.S. SERAFIM yang beranggotakan para Pengurus dan Karyawan Yayasan Yohanes Paulus Depok.

Minggu, 24 Juni 2012

Adorasi Sakramen Mahakudus

Print Friendly and PDF

Adorasi Sakramen MahaKudus adalah tindakan penyembahan Tuhan yang hadir dalam rupa Ekaristi yang telah dikonsekrir, dimana hosti telah diubah menjadi Tubuh Kristus & anggur menjadi Darah Yesus.

Berdasarkan sejarahnya, Adorasi tanpa henti dilakukan pada abad 6 di katedral Lugo, Spanyol. Lalu pada abad ke-12, St. Thomas Becket berdoa bagi Raja Henry II di hadapan Sakramen MahaKudus sampai akhirnya di abad ke-16 mulailah dikenal devosi 40 jam di hadapan Sakramen Maha Kudus. Pada ke-19 di Perancis, adorasi tanpa henti dilakukan di dalam komunitas para biarawati kontemplatif, sampai akhirnya devosi ini tersebar ke seluruh dunia hingga kini.

Urutan upacara dalam Adorasi Sakramen MahaKudus secara garis besar diawali dengan Imam atau diakon memindahkan hosti yang telah dikonsekrir ke dalam mostrans dan mentahtakannya di atas altar. Saat Tubuh Kristus diletakkan di dalam mostrans itulah dikatakan sebagai PENTAHTAAN SAKRAMEN MAHA KUDUS.

Beato Paus Yohanes Paulus II dalam surat ensikliknya, "The Church and the Eucharist", mengajarkan kepada kita :

“… pandangan Gereja selalu terus terarah kepada Tuhannya, yang hadir dalam Sakramen di Altar, yang di dalamnya Gereja menemukan pernyataan sempurna akan kasih Tuhan yang tak terbatas.” (The Church and the Eucharist, 1)

Adorasi Sakramen Maha Kudus adalah praktek sehari-hari yang penting dan menjadi sumber kekudusan yang tidak pernah habis. Adalah menyenangkan untuk menghabiskan waktu dengan Kristus, untuk bersandar pada-Nya seperti yang dilakukan oleh murid yang dikasihi-Nya, dan untuk merasakan kasih yang tak terbatas yang ada di dalam hati-Nya.” (The Church and the Eucharist)"

YANG HARUS KITA LAKUKAN SAAT ADORASI

Beberapa hal penting yang bisa kita jadikan pedoman tentang apa yang sebaiknya kita lakukan saat adorasi
* Berdolah secara pribadi sebelum Adorasi
* Berdoa dari kitab Mazmur atau membaca doa Ibadat Harian. Kita bisa pilih Mazmur yang berisi pujian, ucapan syukur, pertobatan atau permohonan agar didengarkan Tuhan. Selain itu juga kita dapat pula berdoa Ibadat Harian.
* Mengulangi doa, “Tuhan Yesus, kasihanilah aku, yang berdosa ini.” Ulangilah terus, sampai hati dan pikiran anda tenang dan masuk dalam doa kontemplasi.
* Lectio Divina (pernah kita bahas di sini).
* Berdoalah bersama dengan santo/santa, terutama mereka yang mempunyai devosi kepada Ekaristi, seperti St. Teresa dari Lisieux (kanak- kanak Yesus), Karatina dari Siena, Fransiskus Asisi, Thomas Aquinas, dan Ibu Teresa dari Kalkuta dll.
* Curahkanlah isi hati kita kepada-Nya, menyadari bahwa kita berada di dalam hadirat-Nya. (berdoa seperti St. Fransiskus Asisi, “Aku meyembah-Mu, O Kristus, yang hadir di sini dan di semua gereja di seluruh dunia, sebab dengan salib suci-Mu Engkau telah menebus dunia.”)
* Berdoalah pula untuk mereka yang pernah menyakiti hati kita dan memohon rahmat Tuhan bagi mereka, serta mohon agar Tuhan mengampuni kita yang juga telah menyakiti sesama/ kurang memperhatikan mereka.
* Berdoalah rosario, seperti ajakan Beato Paus Johanes Paulus II dan memohon agar bersama Bunda Maria kita dapat memandang Kristus di dalam Ekaristi.
* Duduk Tenang sambil merasakan hadirat Tuhan, seperti halnya kita sedang mengunjungi seorang sahabat.
* Tutup/akhiri Adorasi dengan doa pribadi.

ADORASI BERBEDA DENGAN DEVOSI

Adorasi artinya penyembahan. Ini jelas berbeda sekali dengan devosi. Perbedaan mendasar antara keduanya yaitu : Adorasi hanya diberikan kepada Kristus, sedangkan devosi merupakan praktek religius berupa penyembahan bukan saja kepada Kristus sambil memberi penghormatan kepada para malaikat atau figur dalam Gereja Katolik lainnya, yang sudah disahkan menjadi orang2 Kudus oleh Gereja Katolik. Meditasi (perenungan tentang Kristus, mulai dari sabda-Nya hingga segala peristiwa yg terjadi dalam hidup-Nya) dapat menjadi bagian dari Adorasi, meskipun pada dasarnya Adorasi bisa dilakukan dgn beberapa cara lain dan tidak selamanya harus meditasi.

Adorasi menghasilkan pertumbuhan rohani bagi mereka yang melaksanakannya, di mana semua itu diperoleh atas rahmat dari Kristus sendiri.

Semoga Bermanfaat

Sumber : http://belajarliturgi.blogspot.com/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP